RSS

Adab berdoa: “Doa pendekat jodoh”

02 Mar


بسم الله الرحمن الرحيم




Selawat dan Salam ke atas Nabi Muhammad Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam, dan juga kepada ahli keluarga Baginda Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam serta para sahabatnya, dan mereka yang mengikut jalannya dengan baik dan benar hingga ke akhir waktu.


Pertama sekali, saya memohon maaf sekiranya tajuk tulisan ini berjaya menarik perhatian para pembaca yang benar-benar mengharapkan doa bagi mendekatkan jodoh. Sebenarnya, bukan tujuan tulisan ini memberikan doa khusus, tetapi sekadar menerangkan beberapa cara doa yang lebih beradab untuk mendapatkan jodoh, insya Allah. :)


Saya rasa terpanggil untuk menulis kali ini kerana tercetus ilham dari seorang sahabat yang seringkali meminta supaya mendoakan beliau ditemukan jodoh dengan seseorang. Bukan itu sahaja, baru-baru ini saya terjumpa gambar yang tertulis padanya “Doa Pendekat Jodoh”. Saya tersenyum lebar. Bukan apa, tajuknya itu “cute”..dan doa yang diberikan juga cute. Catitan nota kakinya lebih cute lagi. Namun, kecomelan perkara-perkara itu haruslah dikawal agar doa yang dipanjatkan itu diterima Allah ‘azza wa jalla.


Dari gambar tersebut, lafaz doanya kepada seorang yang inginkan jodoh berbunyi begini:

Ya Allah, jadikanlah dia (nama orang yang inginkan jodoh) dikasihi pada hati-hati mereka yang beriman dan gembirakanlah dia (nama orang yang inginkan jodoh) dengan kekayaan sehingga seratus dua puluh kebaikan. Allah adalah sebaik-baik pemelihara dan Dia amat mengasihi daripada segala-galanya.”


Pendapat saya mengenai doa ini, insya Allah, saya letakkan di akhir tulisan ini dan sama-sama kita semak doa pendekat jodoh ni.. :)


Terlebih dahulu, saya ingin menyentuh adab ketika berdoa. Bila mana berdoa kita sedang memohon dan berbicara kepada Allah s.w.t, Tuhan yang menciptakan kita, yang memberikan nikmat yang tidak terhitung. Adalah menjadi kewajipan kita hambaNya mengetahui cara terbaik dalam berdoa sebagai tanda kehambaan padaNya dan syukur, dan juga agar tidak mengucapkan suatu yang tidak harus dilafazkan lantas mengundang murka Allah s.w.t pula.


Antara adab ketika berdoa:

1- Ikhlas


قال تعالى: قل إنّي أمرت أن أعبد الله مخلصا له الدين

سورة الزمر أية 11


maksudnya: “katakanlah (wahai Muhammad) sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepadaNya dalam (menjalankan) agama.”

-Surah az-Zumar, ayat 11.

Ikhlas bererti hanya untuk Allah, dan tidak menyekutukanNya dengan yang lain.


2- Hamdalah, Puji-pujian dan Selawat

Dari Fadhola bin ‘Ubaid, sesungguhnya Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam bersabda:

“Jika seorang dari kamu berdoa, maka mulakanlah dengan ucapan tahmid (Alhamdulillaah) kepada Tuhannya dan memuji ke atasNya, kemudian berselawat ke atas Nabi Muhammad Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam. Barulah meminta apa yang dikehendakinya.”

-Riwayat Imam Ahmad, dan Imam at-Tirmidzi berkata: Hadith hasan shohih.


Dari Buraidah Radhiyallaahu ‘Anhu berkata: Nabi Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam telah mendengar seorang sahabat berdoa dengan menyebut:

اللهم إني أسألك بأني أشهد أنك أنت الله لا إله إلا أنت الأحد الصمد الذي لم يلد ولم يولد ولم يكن له كفوا أحد


Allaahummaa inni as-aluka bi anniy asy-hadu annaka anta-Allaah, laa ilaaha illaa anta al-Ahadus Shomad-ul ladzi lam ya lid wa lam yuulad, wa lam yakun lahu kufuwan ahad



maksudnya: Ya Allah, sesungguhnya diriku ini memohon dengan aku naik saksi bahawa sesungguhnya Engkaulah Allah, tidak ada Tuhan yang layak disembah melainkan Engkau, yang Maha Esa, yang tidak bergantung kepada selainNya, yang tidak melahirkan dan tidak pula dilahirkan, dan tidak ada satu pun tandingan bagiNya.

Maka Baginda Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam pun berkata: “Demi sesungguhnya yang nyawaku berada ditanganNya, dia telah memohon kepada Allah dengan namaNya yang agung, yang mana sekiranya seorang memohon dengannya maka pasti akan diperkenankan, dan sekiranya seorang meminta dengannya maka pasti akan diberikan.”

-Riwayat Imam Abu Daud


3- Yakin dengan janji Allah dan bersungguh-sungguh


قال تعالى: وإذا سألك عبادي عنّي فإنّي قريب أجيب دعوة الداعي إذا دعانِ فليستجيبوا لي وليؤمنوا بي لعلّهم يرشدون

سورة البقرة أية 186

maksudnya: “Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengkabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepadaKu, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.”

-Surah al-Baqarah, ayat: 186


Allah s.w.t telah berjanji bahawa Dia pasti akan memperkenankan permintaan hamba-hambaNya, dengan DUA syarat yang disebutkan dalam ayat diatas

a- iaitu mereka harus patuh dengan segala suruhan dan jauhi laranganNya

b- beriman denganNya tanpa melakukan syirik


Dari Abu Sa’id al-Khudriy berkata: sesungguhnya Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam bersabda:

“Tidaklah seorang Muslim itu memohon kepada Allah s.w.t dengan suatu permintaan, yang tidak mengandungi dosa dan tidak pula memutuskan tali persaudaraan, melainkan Allah memberikannya dengan salah satu dari tiga jenis: sama ada disegerakan permintaan itu baginya, atau disimpan baginya di akhirat, atau ditukar gantikan dari keburukan (pada kebaikan) sewajarnya.”

para sahabat bertanya: maka, apakah harus kami membanyakkan berdoa?

Baginda Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam menjawab: “Allah (suka dan mampu memperkenankan) lebih banyak.”

- Riwayat Imam Ahmad


4- Merayu dengan penuh harapan dan mengulang-ulanginya


قال تعالى: فاستجبنا له ووهبنا له يحي و أصلحنا له زوجه و إنّهم كانوا يسارعون في الخيرات و يدعوننا رغبا و رهبا و كانوا لنا خاشعين

سورة الأنبياء أية 90

maksudnya: “Maka Kami memperkenankan doanya (Zakariyya), dan Kami anugerahkan kepadanya Yahya dan kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu’ kepada Kami.”

-Surah al-Anbiya’, ayat 90.


Dari ‘Abdullaah bin Mas’uud Radhiyallaahu ‘Anhu berkata: “Adalah Baginda apabila berdoa akan mengulang-ulanginya 3 kali.”

-Riwayat Imam Muslim



5- Tidak tergesa-gesa dan berputus asa

Dari Abu Hurairah berkata, bahawa Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam telah bersabda:

“Doa seorang hamba akan diperkenankan selagi mana dia tidak meminta suatu yang dosa atau memutuskan tali persaudaraan, dan selagi mana dia tidak tergesa-gesa.”

Seorang bertanya: wahai Rasulullaah, apakah yang dimaksudkan dengan tergesa-gesa?

Baginda Shollaallaahu ‘Alaihi wa Sallaam menjawab: “Seorang yang berkata: aku telah berdoa dan berdoa, tetapi aku tetap tidak lihat ianya dikabulkan bagiku. Maka akhirnya ia berputus-asa dan meninggalkan berdoa (lagi).

-Riwayat Imam Muslim.


6- Tidak berlebih-lebih dalam doa

Dari ‘Aisyah, Ummul Mu’minin, Radhiyallaahu ‘Anhaa telah berkata: Adapun Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam amat gemar merangkumkan permintaan beliau dalam berdoa, dan meninggalkan mana yang tidak perlu.

-Riwayat Imam Abu Daud


Dalam kitab ‘Aunul Ma’buud, Imam Abu Daud berkata yang dimaksudkan dengan “merangkumkan permintaan” itu adalah ucapan yang lafaznya sedikit dan pendek tetapi maknanya luas dan banyak.

Dari Anas bin Malik berkata: Adapun Nabi Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam paling banyak doanya:

اللهم ربّنا آتنا في الدنيا حسنة و في الآخرة حسنة وقنا عذاب النار


maksudnya: Ya Allah Ya Tuhan kami, berikanlah kepada kami kebaikan di dunia dan juga akhirat, dan peliharalah kami dari siksaan api neraka.


7- Bersangka baik terhadap Allah s.w.t dan hadirkan hati

Dari Abu Hurairah Radhiyallaahu ‘Anhu berkata: telah bersabda Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam:

“Allah ta’ala berkata:

Aku berada pada sangkaan hambaKu pada Ku, jika dia mengingatiKu didalam hatinya, maka Aku mengingatinya dalam hatiKu, jika dia mengingatiKu di dalam khalayak ramai, maka Aku akan mengingatinya dalam khalayak yang lebih baik lagi (dari kalangan malaikat). Jika ia mendekatiKu sejengkal, maka Aku akan mendekatinya sehasta, jika ia mendekatiKu sehasta, Aku akan mendekatinya sedepa, dan jika ia mendatangiKu dengan berjalan, Aku akan mendatanginya dengan berlari.”

-Riwayat Imam Bukhari


8- Berdoa dengan penuh rasa rendah diri dan suara yang lemah lembut


قال تعالى: ادعوا ربّكم تضرّعا و خفية إنّه لا يحبّ المعتدين

سورة الأعراف أية: 55

maksudnya: “Berdoalah kepada Tuhanmu dengan merendah diri dan suara yang lemah lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.”

-Surah al-A’raf, ayat: 55


Dari Abu Musa al-Asy’ariy beliau menceritakan bahawa mereka para Sahabat pada suatu ketika bersama Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam dalam peperangan, dan sambil berjalan di lembah dan celah pergunungan bertakbir dengan suara lantang. Maka Baginda Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam bersabda: “Wahai sekalian manusia, tenangkanlah diri kalian, sesungguhnya kamu bukan menyeru pada yang tidak mendengar dan yang tidak wujud, sesungguhnya kamu menyeru pada yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat.”

-Riwayat Imam Ahmad





Nah, selepas membentangkan antara adab ketika berdoa, kini kita lihat pula ‘doa pendekat jodoh’ yang di atas itu tadi. Saya ambil tiga perkara sahaja:


i- Doa itu tidak boleh dikatakan datang dari apa yang diajarkan Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam, mahupun para Sahabat Ridhwanullaahi ‘alaihim ajma’in, serta para Taabi’in dan Taabi’ Taabi’in Rahimahumullaah kerana tidak terdapat dari mana-mana sumber bahawa ianya ma’thur (datang dari) para Salafus-Sholeh.

Harus diketahui, suatu doa yang dipanjatkan itu boleh yang ma’thur atau tidak. Maksudnya, boleh berdoa dengan lafaz yang pernah diajarkan para Rasul yang terdahulu, dan para Salafus-Sholeh. Begitu juga boleh berdoa menggunakan lafaz kita sendiri.

contohnya: “Ya Allah, dengan sifat belas ihsanMu ya Rahim, kurniakanlah bagiku isteri yang sholehah, dan zuriat-zuriat yang sholeh dan sholehah.”

Maka, disini tidak terdapat sebarang permasalahan sekiranya tidak disandarkan kepada Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam.


ii- sekiranya ingin berdo’a, harus difahami apakah erti yang terkandung sebelum beramal dengannya.

Dalam doa pendekat jodoh diatas, harus ditanyakan apakah yang dimaksudkan: “dan gembirakanlah (si fulan) dengan kekayaan sehingga seratus dua puluh kebaikan”?

Sebaiknya, sebelum beramal dengan suatu doa atau ibadah, haruslah diketahui dari sumber mana ianya diambil dan mesti prihatin dengan lafaz yang digunakan kerana ia berkaitan dengan permintaan seorang hamba kepada Sang Penciptanya setiap hari, setiap waktu. Tidak layak bagi seorang hamba menyebut suatu kalimah yang berbau kurang sopan.

Dalam pada itu, dengan memahami erti yang terkandung di dalam sebuah doa, akan timbul rasa khusyu’ dan keberadaan hati.


iii- Tidak perlu terlalu ‘detail’ ketika berdoa

Sila rujuk nombor 6.

Dalam doa pendekat jodoh itu: “dan gembirakanlah (si fulan) dengan kekayaan sehingga seratus dua puluh kebaikan

mengapa terhad hanya pada angka 120 kebaikan? bukankah Allah mampu memberikan lebih dari itu?

Begitu juga sekiranya seorang berdoa:

Ya Allah, kurniakanlah bagiku isteri yang sederhana tinggi, mukanya bujur sirih, kulitnya putih dan mempunyai sepasang mata yang bulat…

dan sebegainya dari sifat-sifat yang diidamkan. Itu adalah tidak perlu.


Kita sedang meminta pada yang Maha Mengetahui, lagi Maha Memahami, lagi Maha Melihat, lagi Maha Mendengar, lagi Maha Bijaksana. Dia lah yang mengaturkan segala sesuatu, dari perkara sekecil-kecilnya hinggalah yang sebesar-besarnya. Dia pentadbir tujuh petala langit dan tujuh petala bumi. Dia yang menciptakan hati kecil kita, Dia tahu bagaimana hati kecil kita berdetik dan berkata-kata.

Apakah kita ragu apabila memohon? seolah-olah takut Allah tersalah faham dalam mengkabulkan doa yang kurang detail itu?



Nabi Muhammad Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallaam, contoh terbaik dari kalangan manusia yang diutuskan Allah supaya menjadi ikutan kita sebagai ummatnya, sering berdoa dengan lafaz yang terangkum didalamnya maksud yang luas dan meninggalkan apa yang tidak perlu.


Ketahuilah, apabila kita menggunakan lafaz sedemikian, kita sebenarnya telah mengurangkan sifat kesempurnaan Allah sebagai Tuhan kerana hakikatnya Dia Maha Mengetahui segala sesuatu, dan tidak ada yang tersembunyi dari pengetahuannya.


Kini, kita sedia maklum cara dan tata tertib yang benar dalam memanjatkan doa kepada Allah ‘azza wa jalla, semoga ianya dapat dimanfaatkan dan diamalkan dalam setiap ibadah doa kita, dan semoga Allah menerima segala permohonan kita, amin.


Wallaahu a’lam.

 
49 Comments

Posted by on 2 March 2011 in Singapura

 

Tags: , , , ,

49 responses to “Adab berdoa: “Doa pendekat jodoh”

  1. hidayah

    3 March 2011 at 1:24 pm

    Thank you Abu Raiyan, whoever you may be..May Allah bless and shower you with endless wisdoms…

    Truly enjoyed reading this entry… macam ‘tips on how to get the right spouse for you – the Halal version’ Great!

     
    • Abu Raiyan

      3 March 2011 at 9:06 pm

      Amin ya rabb.

      Alhamdulillaah.. May Allah shower you with the best reward, and gather us under His mercy in jannah. Amin.
      :)

       
  2. nadiah

    15 December 2011 at 3:19 am

    jazakallah khair akh…nice writing…may Allah bless you…:-)

     
  3. Abu Raiyan

    16 December 2011 at 12:02 am

    Alhamdulillaah.. May Allah shower you with the best reward.:)

     
  4. shasha

    9 May 2012 at 4:54 pm

    How can I pray for my faith with the one I love…..can I mention his name?

     
    • Abu Raiyan

      25 May 2012 at 1:27 am

      It is permissible to do’a for a person by mentioning his/her name. Wallaahu a’lam.

       
      • shasha

        26 May 2012 at 1:57 pm

        Thank you very much

         
  5. nursyifaazman

    19 June 2012 at 5:14 pm

    Syukran untuk adab berdoanya ;)

     
  6. nursyifaazman

    19 June 2012 at 5:15 pm

    Reblogged this on Nursyifaazman's Blog and commented:
    Adab berdoa.

     
  7. Annys

    9 July 2012 at 8:37 pm

    Assalamualaikum,
    Syukur alhamdulillah sy bertemu entry saudara.. Zaman sekarang erlalu byk sumber yg sukar dipercayai,lebih2 lagi melibatkan surah2 yg dicampuradukkan..

     
  8. Annys

    9 July 2012 at 8:39 pm

    Jika x keberatan bolehkah sy bertanya,Apakah doa/surah(jodoh) yg boleh diamalkan?

     
    • Abu Raiyan

      9 July 2012 at 11:43 pm

      Wa’alaikumussalaam wr wb. Alhamdulillaah puan dapat manfaat dari tulisan ringkas ini.

      Apa yg boleh saya sarankan adalah bangun malam dan lakukan solat tahajjud. Kemudian bermunajatlah apa yg diinginkan. Dalam sebuah hadith qudsi yg bermaksud Allah swt turun ke langit dunia pada sepertiga malam utk mendengar doa orang2 yg memohon keampunan dan yg mempunyai hajat. Segalanya akan diperkenankan insya Allah.

      Namun, perlu juga saya sebutkan tentang beberapa cara Allah mengqabulkan permintaan seorang hamba. Antaranya ada yg dipercepatkan dan ada yg dilambatkan, semuanya berbalik kepada hikmahNya. Dan juga ada yg mungkin diberikan di dunia, ada juga yg diberikan di akhirat kerana Dia Maha Mengetahui betapa kita sangat perlukan hajat itu diqabulkan di akhirat sana daripada hajat di dunia yg sifatnya adalah sementara.

      Akhir sekali nasihat saya adalah supaya diri saya terutamanya dan juga siapa saja yg terjumpa post ini agar tidak hanya bergantung dengan tulisan dan komen saya di ruang ini kerana ianya hanya panduan. Ilmu yg sebenar adalah dengan berguru dengan seorang yg benar.

      Bagaimana hendak mengenal pasti ilmu yg disampaikan itu benar?

      mudah.. ilmu itu adalah apa yg datangnya dari Allah melalui quran dan juga Nabi Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallam melalui hadith2 nya.. dan bukan daripada mimpi atau khayalan seseorang.

      wallaahu a’lam
      :)

       
  9. Yudhy

    20 July 2012 at 12:39 pm

    Assalamualaiku.
    Sungguh sangat bermanfaat bagi saya pribadi.
    Jika berkenan saya juga ingin bertanya.
    “Apakah mengantukan harapan kepada Allah atas apa yg telah pergi untuk dapat kembali pada kita”
    Untuk kesudihan jawabnya, saya ucapkan banyak terima kasih.

    Wassalam. o:)

     
    • Abu Raiyan

      26 July 2012 at 2:53 pm

      Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallam pernah bersabda: “Barangsiapa yang meninggalkan sesuatu kerana Allah, maka akan diberi ganti (dengan yang lain) yang lebih baik.”

      Wallaahu a’lam.

       
  10. Anonymous

    28 July 2012 at 9:54 am

    Assalamualaikum..ana nak bertanye sdikit mengenai jodoh..jodoh itu Allah yang tentuakan bukan??jadi kalua kita berdoa supya seseorang itu menjdi jodoh kita,adakah kita bersalah?

     
    • Abu Raiyan

      30 July 2012 at 11:44 pm

      Wa’alaikumussalam wr wb.

      Berdoa untuk dijodohkan dengan seseorang tidak dikira berdosa..kerana itu merupakan antara bentuk usaha yg dituntut. Namun, tak usah putus asa sekiranya keinginan itu tak kesampaian kerana ianya berkaitan dengan qada’ qadar Allah.

      Izinkan saya beri sedikit analogi..

      Dalam sebuah kampung ‘Rugaiyah’ merupakan gadis yg menjadi idaman ramai lelaki. ‘Salman’ juga tidak terkecuali mengidamkan Rugaiyah sebagai isteri, lalu dia pun berdoa untuk dijodohkan dengan Rugaiyah. Salman perlu sedar bahawa mungkin terdapat juga ramai lelaki lain yg berdoa bersungguh-sungguh kepada Allah utk dijodohkan dengan gadis itu tadi.

      Jadi apa yg harus dilakukan Salman?

      Sebaiknya seorang muslim apabila dia telah berdoa dia harus juga berusaha untuk dapatkan apa yg diinginkan, dan tidak hanya doa semata. Di sini usaha yg Salman boleh lakukan adalah merisik dahulu kemudian melamar dan seterusnya……..

      wallaahu a’lam.

       
  11. yudifani 9911

    2 October 2012 at 10:07 am

    mudahkanlah jalanku dr setiap urusanku ya ALLAH, ridhoi & restui rencana & harapan yang akan aku gapai.. aminnn ya ALLAH

     
    • Abu Raiyan

      2 October 2012 at 5:53 pm

      Amin..amin…

       
      • shasha

        3 October 2012 at 11:58 am

        Bolehkan doa mengubah takdir? Bolehkah memanjatkan doa pada Allah untuk takdirkan kita pada sesuatu? Adakah hadish tentang ini?

         
        • Abu Raiyan

          3 October 2012 at 2:48 pm

          Bismillaah..

          Terima kasih atas soalannya. Takdir yg telah tertulis boleh diubah dengan doa. Takdir itu berpindah pada takdir yang lain.

          Rasulullaah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallam telah bersabda: “Takdir tidak tertolak melainkan dengan doa.” – Riwayat Imam Ahmad

          Doa adalah suatu yg amat besar dan tinggi nilainya di sisi Allah s.w.t. Setiap manusia harus sedar hakikat ini, kerana ia adalah antara hubungan hamba dan Tuhannya. Allah s.w.t amat suka sekiranya hambaNya meminta kepadaNya, dan tidak selainNya.

          Dibolehkan juga berdoa agar diberikan suatu takdir yg diingini. Ini jelas dalam hadith Jabir Radhiyallaahu ‘anhu tentang istikharah sebagai contohnya. Seorang meminta sekiranya perkara yg dihajati itu baik bagi dirinya, agamanya, hidupnya dan keadaanya pada hari akhirat lalu dia memohon agar dipermudahkannya, dan jika sebaliknya dia memohon agar dijauhkan.

          Begitu juga berdoa minta dijauhkan dari bencana, malapetaka, wabak dan lain-lainnya.

          Perkara yg DILARANG adalah menyerah pada takdir tanpa usaha, sama ada dari segi berdoa atau perbuatan sebab musabab.

          Ini telah disebutkan dalam post saya “Mengimani Qadha’ dan Qadr” ada sebuah hadith dari ‘Ali Radhiyallaahu ‘anhu, yg mana sahabat bertanya, apakah kami berserah pada apa yg telah ditakdirkan ke atas kami?
          Lalu Baginda menjawab: “Tidak..beramal lah kalian, semuanya telah dipermudahkan bagi seorang untuk beramal.”

          Wallaahu a’lam :)

           
  12. azizah

    9 November 2012 at 3:28 pm

    assalamualaykum…terima kasih atas penerangan yang diberikan,,,inshhaalah akan dijadikan panduan sentiasa..

     
    • Abu Raiyan

      9 November 2012 at 4:54 pm

      wa’alaikumussalaam wa rahmatullaah.. Alhamdulillaah saudari dapat menceduk manfaat dari post ni. Semoga Allah memberkati saudari.

       
  13. meza

    4 December 2012 at 10:31 am

    salam.terima kasih atas ilmu yg dikongsi.saya cuma nak tnya.kdg2 dlm berdoa,sy sndiri rs confuse dgn apa yg sy nak sebenarnya.sy br bercerai.sy sgt sedih.sy selalu berdoa agar dekatkan kembali jodoh sy dgn bekas suami.tp dlm masa yg sama,sy jugak berdoa bahawa klu dia bkn lg jodoh sy,berilah kekuatan utk sy lihat dia bahagia dgn org lain..

     
    • Abu Raiyan

      4 December 2012 at 9:02 pm

      Wa’alaikumussalaam wr wb. Alhamdulillaah saudari dapat menceduk manfaat dari post ini.

      Saya mohon maaf kerana mungkin tidak dapat memberikan input yang sesuai buat saudari.. namun, Saya doakan semoga saudari sentiasa dalam lindungan dan rahmat Allah s.w.t, dan diberikan ketenangan serta tabah dengan ujianNya.

      Allah tidak menguji seorang hamba itu melainkan Dia tahu kita mampu menghadapinya. Antara sebab Dia berikan ujian agar kita kembali kepadaNya.

      Berdoalah supaya Allah s.w.t berikan saudari yang terbaik, dan bukakan jalan keluar. Allah s.w.t berfirman:

      “Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar (dari setiap kesukaran). Dan memberinya rezeki dari arah (sumber) yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, niscaya (Allah) akan mencukupkan baginya (segala keperluan).”

      Surah at-Talaq, ayat 2-3

      Wallaahu a’lam

       
  14. Amalina Kamaruddin (@LinaLord)

    31 March 2013 at 11:39 am

    alhamdulillah. jzkk

     
    • Abu Raiyan

      31 March 2013 at 2:40 pm

      Wa iyyaakum. Semoga terus dapat dimanfaatkan. :)

       
  15. yazad

    28 May 2013 at 12:04 am

    assalamualaikum..
    saya ingin tahu adakah bersms dengan seorang bukan muhrim yg saya kira sebagai usaha untuk mendekatkan kembali hubungan disamping berusaha dengan berdoa yg tidak pernah putus agar ada jodoh antara pasangan tersebut dianggap sebagai tidak mematuhi syariah?ada sesetengah entry mengatakan sebegitu..terima kasih :)

     
    • Abu Raiyan

      27 August 2013 at 6:31 am

      Wa’alaikumussalam wr wb. Terima Kasih kerana sudi mengunjungi blog ini.

      Usaha boleh dilakukan dgn pelbagai cara. Bagi saya secara peribadi, sekiranya anda serius dan mempunyai niat utk menikahinya, minta izin walinya sebelum bersms.

      wallaahu a’lam

       
  16. Anonymous

    9 June 2013 at 2:01 pm

    assalamualaikum .. sy nk brtnya .. yang “gembirakanlah dia dengan kekayaan sehingga seratus dua puluh kebaikan ” tu kena ucap atau tidak ??

     
    • Abu Raiyan

      4 July 2013 at 1:25 am

      Wa’alaikumussalaam wa rahmatullaah.

      Lafaz itu tidak harus disebut. Sebaiknya minta dari Allah s.w.t suatu yg terbaik buat diri anda. Dia Maha Memberi tanpa mengurangi sedikit pun dari kekuasaanNya.

      wallaahu a’lam

       
  17. norhidayah

    16 June 2013 at 3:54 pm

    makasi ya adad doa nyaa :)

     
  18. Armirza Arshad

    21 August 2013 at 6:52 am

    As salam saudara Abu Raiyan… berkenaan doa pendekat jodoh siapa sebenarnya yang menciptanya? Selain itu harap saudara boleh membantu sy…
    Saya ada seorang teman istimewa dan kami telah berkawan hampir 3 tahun. Sy pernah merisiknya namun mendapat halangan dari keluarganya atas alasan sy berstatus duda dan mempunyai anak. Selama perhubungan kami sy akui dia terlalu baik utk sy. Sentiasa bersabar dgn karenah sy namun sy akui sy tidak nampak akan semua itu. Sejak akhir-akhir ini dia mula pasrah dengan hubungan kami dan lebih bersedia menjadi kawan dari menjadi teman sehidup semati saya. Sy amat menyayanginya dan mmg sy ikhlas mahu menjadikan dia isteri sy yg sah. Sy bertekad mahu menjadikan dia wanita terakhir dalam hidup sy. Selepas melihat perubahan dlm dirinya lebih2 lagi dia sentiasa sibuk dgn kerja hariannya sbg pembantu pentadbiran dan sumber manusia dia tidak lagi mesra spt dulu. Setiap panggilan dan mesej sy dipandang sepi. Namun sy sentiasa berkata dalam hati bahawa dia masih sygkan sy dan dia mahu lihat sy berubah bkn dgn kata janji padanya tapi terus membuktikannya. Sy kini berusaha untuk menawan hatinya supaya dia tahu bahawa sejahat-jahat sy sy ttp sygkan dia. Kini sy mendekat diri dengan Allah krn sy sedar selama ini sy hanya asyik bersamanya tapi tidak pernah utk berdoa kpd Allah apalagi menjalankan perintahnya. Byk yg wajib sy tinggalkan dan mungkin ada hikmah atas perubahan diri teman sy membuatkan sy sedar bahawa Allah adalah tempat utk sy sujud dan berdoa. Setiap selepas solat sy selitkan doa “Jika dia adalah wanita terbaik utkku, jadikanlah dia wanita terakhir dlm hidupku dan jika aku adalah lelaki terbaik utknya jadikanlah aku lelaki terakhir dalam hidupnya”. Seorang kenalan mengunjurkan sy adalah lebih baik sebelum setiap doa selepas solat subuh sy membaca selawat ke atas Nabi Muhammad saw dan keluarganya sebanyak 100x.
    Pada pandangan saudara apakah yg sy mulakan ini adalah jalan terbaik dan mungkin saudara boleh memberi sy sedikit tips tambahan dalam usaha sy utk sentiasa berbuat baik pd org sekeliling sy dan seterusnya permintaan sy utk bersatu dengan teman istimewa sy dimakbulkan Allah. Maaf jika permasalahan sy ini mengganggu urusan harian saudara.
    Sekian.. Wassalam

     
    • Abu Raiyan

      27 August 2013 at 6:42 am

      Wa’alaikumussalam wr wb. Terima Kasih kerana sudi mengunjungi blog ini.

      Doa itu tidak diketahui siapa yg memulakannya. Kita sebenarnya bebas berdoa dgn lafaz sendiri dan tidak memberatkan, seperti yg anda lakukan iaitu berdoa utk dijodohkan dgn teman istimewa.

      Berkenaan perkongsian anda, saya secara peribadi berpandangan, adalah baik sekiranya anda terus berdoa dan usaha agar bertaqwa kepada Allah, dengan mendekatkan diri kepadanya. Mulakan dgn menjaga solat 5 waktu dgn baik. insya Allah dibukakan jalan yg terbaik.

      Bila saya sebutkan jalan yg terbaik, bermakna anda harus sedia terima bahawa kemungkinan jodoh anda adalah bersama wanita lain.. kerana Allah sentiasa Maha Mengetahui apa yg terbaik utk hambaNya. Dan bila Dia sayang akan seorang hamba, pasti Dia tidak akan mengsia-siakan hamba itu.

      Wallaahu a’lam.

       
  19. rdd

    26 August 2013 at 8:05 pm

    salam,
    kt bhgn (si fulan tu), perlu sebut nama kita atau nama orang kita yg kita inginkn sbg jd jodoh kita ya encik abu?

     
    • Abu Raiyan

      27 August 2013 at 6:44 am

      wa’alaik salam. Sebenarnya post ini bertujuan utk tidak menggalakan seseorang berdoa dgn text yg diatas.. anda bebas berdoa menggunakan lafaz sendiri..doa yg datang dari hati anda itu lebih baik.

      wallaahu a’lam

       
      • Hamba Allah

        30 August 2013 at 3:36 pm

        Assalammualaikum.. Saya ingin bertanya, jika lelaki dan perempuan pernah berkawan dan kini mereka tidak lagi mesra seperti dulu. Si perempuan sering berdoa kepada Allah agar mereka dijodohkan dan perempuan yakin lelaki itu juga mengharapkan perkara yang sama. Tetapi mereka masing2 menyembunyikan perasaan mereka dan hanya berserah kepada Allah. Adakah tidak mustahil Allah menunaikan permintaan mereka. Wujudkah dalil yang menerangkan tentang hal itu ? Maafkan saya jika menggangu anda. Jika dibalas, terima kasih banyak. :-)

         
        • Abu Raiyan

          3 October 2013 at 12:05 am

          Wa’alaikumussalam wr wb.

          Allah itu sifatNya Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

          Mendengar segala doa dan permintaan, dan Mengetahui segala hasrat dan keinginan hati hambaNya. Jadi tidak mustahil Allah boleh memperkenankannya.

          Teruskan berdoa dan usaha yg terbaik.

           
  20. Abid

    16 September 2013 at 8:24 pm

    Assalam,en.abu.sy nk tny kalau sy ad menyimpan perasaan pd seseorang dan ikhlas ingnkn dia jd yg halal untk sy adakah boleh untk sy mendoakn supaya dia menjadi jodoh sy dan minta allah s.w.t untk melembutkn dan membuka pintu hatinya untk sy.selain itu sy juga bdoa supy jalan kami dipermudahkn.selain drpada berdoa apakah inisiatif yg boleh sy lakukan? Untk pengetahuan en,sy seorang pemalu dan org yg sy minat ni pnah tny sy samada sy suka pdnya atau tidak.tp sy x jawb.skrg dia dh snyap.adakah perlu sy menegurny dan berterus terang sbgai slh satu usaha yg boleh sy lakukan?minta pandangan en.trima kash

     
    • Abu Raiyan

      24 September 2013 at 11:48 pm

      Wa’alaikumussalam.

      Terima kasih atas soalannya.

      Boleh sekiranya anda berdoa supaya dijodohkan dan dilembutkan hatinya utk menerima anda, dan juga dipermudahkan urusan supaya anda dapat menyatakan hasrat di hati.

      Pada pandangan saya, anda boleh bertanyakan kepada teman karibnya atau kenalan rapat beliau tentang status atau tentang diri anda. Kemudian jika anda sudah bersedia maka cepat-cepatlah berjumpa dgn kedua orang tuanya. :)

      wallaahu a’lam

       
  21. Mawar Putih

    26 September 2013 at 11:19 am

    Jazakallahukhair atas perkongsian. Moga usaha saudara mendapat nilaian terbaik disisiNYA. Cuma saya hendak bertanya bagi pihak perempuan, jikalau saya menyukai seseorang dan menyimpan perasaan sekian lama (6 tahun) tetapi tidak berani meluahkan kepada si dia dan hanya selalu berdoa untuk ditakdirkan bersama, adakah memadai ‘usaha’ tersebut..

     
    • Abu Raiyan

      3 October 2013 at 12:01 am

      Wa iyyaakum saudari.

      Bagi pendapat saya, setelah berdoa harus disertakan dgn ‘action’ atau perbuatan. Itu yg kita diajarkan. Namun, harus ingat untuk serahkan natijah akhirnya pada Allah s.w.t.

      p/s: Istilah “perigi cari timba itu” hanya dalam kamus orang melayu nusantara, bukan agama.

       
  22. wani

    1 October 2013 at 4:53 am

    assalammualaikum..
    sya ingin berkongsi masalah n berharap agar en.Abu Raiyan dpt memberi nasiht n pnduan kpd sya..sya mengenali seseorg dan lelaki itu brhajat utk mgahwini sya..namun spnjg prkenalan kami ada sja dugaan yg melanda..sya n dia sabar menempuhnya..namun kali ini dugaan yang paling besar wjud apabila kluarga trutma ibu xmerestui kehadiran dia dlm hdup sya..dan seakan2 xmerestui jika lelaki itu mahu mgahwini sya..slh stu sbbnya adlah prbezaan status ..namun pd akal sya..status itu buknla suatu yg pnting utk dikejar dlm hdup.. kluarga sya sntiasa mganggap dia xssuai utk sya malah smua yg bersngkut paut tntg lelaki itu bruk dmta kluarga..n lebih parah lg bila sya d minta memilih dia atau kluarga..sya xmahu mnjadi ank derhaka..namun..hati kecil sya mgasihani lelaki tersbut krna dia sntiasa sabar dgn dugaan yang ada n tdk sesekali meminta saya meminggirkan kluarga hnya utk dia.. sya pasrah andai kmi sememangnya tiada jodoh n memintanya pergi jauh dr hdup sya..namun dia tetap utk bertahan..namun sya tahu..dia akn trus sengsara jika bersma sya..n hti kcil sya xmahu dia disakiti dgn kta2 yg xsharusnya dia dgr dr kluarga sya..sya tersmpit.. apakah yg harus sya lakukan?

     
    • Abu Raiyan

      3 October 2013 at 12:10 am

      Wa’alaikumussalam wr wb.

      Semoga Allah memberi jalan keluar yg terbaik buat anda berdua.

      Sebaiknya minta nasihat keluarga terdekat. Mereka lebih layak berikan saranan jalan keluar terbaik kerana mereka lebih dekat dengan anda.

      Anda harus ingat.. kekasih hati boleh ditukar ganti. Tapi kedua orang tua kita hanya satu. Mereka lah tempat anda mencari redha Allah.

      Wallaahu a’lam

       
  23. tulip

    27 February 2014 at 3:15 pm

    Assalamualaikum…en.abu apakah doa sorg perempuan yang mendoakan dia dijodohkan dgn lelaki pilihan hatinya akan dimakbulkan? walaupun dia tahu bahawa lelaki tersebut tidak mendoakan yang sama?

     
    • Abu Raiyan

      7 April 2014 at 9:07 pm

      Wa’alaikumussalam. Itu terpulang bagi Allah. Yang penting doa seyakinnya dan serahkan pdNya.

       
  24. Aesya Aleeyah

    7 April 2014 at 8:14 pm

    :’)) Nak nangis baca ni……
    Entry yang sgt best and tak pernah nak baca blog mana2 sampai habis eh. Anda punya entry berjaya mencuri mata kecil saya ini utk baca sampai habis. :)) JazakaAllah Abu Raiyan..

    Dah tahu macam mana nak berdoa betul2. Tapi yang bab detail tu, kalau minta yang kacak ok kan? heheh tak la kita sebut detail, putih, hidung mancung, tinggi. Sekadar ‘kacak’ ok kan?

    Aesya.

     
    • Abu Raiyan

      7 April 2014 at 9:03 pm

      Alhamdulillaah anda dapat manfaat dari posting yg sederhana ini.

      Boleh doa sedemikian. :)

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: